• Rab. Jun 19th, 2024

Penghargaan Dari Kepala Desa Jonggol Kepada Masyarakat Dalam Gebyar Kemerdekaan Hut RI ke-78

ByUbay Rista

Agu 19, 2023

BERITAPANTAU, BOGOR – Dalam memperingati HUT RI ke-78, pemerintah Desa Jonggol mengadakan acara penganugerahan di berbagai bidang kepada masyarakat yang berkiprah dalam membangun Desa Jonggol.17/8/2023

Penganugerahan tersebut diberikan kepada masyarakat di bidang Kebudayaan, Kepemudaan, Lingkungan, Keagamaan, Sosial, Peranan Wanita, Kemasyarakatan, Kesehatan, Relawan. Selain itu Pemdes Jonggol pun memberikan penghargaan kepada Ketua Rt terbaik, Ketua Rw terbaik, dan Kampung terbaik.

Penghargaan ini adalah sebagai bentuk apresiasi Pemdes Jonggol yang selama ini luput dari perhatian pemerintah tingkat desa, maka penghargaan ini diharapkan dapat menstimulasi masyarakat lainnya dalam berperan membangun desa. Di dalam Sustainable Development Goal’s (SDG’s) Masyarakat bukan hanya objek dalam pembangunan namun mereka adalah pelaku pembangunan, sehingga akan mudah terbentuk mindset bahwa sumber daya manusia bukan hanya sebagai Human Resources tetapi juga sebagai Human Capital, demikian dijelaskan Kepala Desa Jonggol, H. Yofi Mohamad Safri, S.E.,M.Si. atau yang biasa akrab dipanggil dengan sebutan Yofi kepada awak media.

Yofi juga menjelaskan bahwa untuk giat Gebyar Kemerdekaan di tahun mendatang, Pemdes Jonggol ingin memberikan juga penganugerahan kepada warga yang rajin mengkritik kinerja Pemerintah Desa. Namun saat ini Pemdes Jonggol belum menemukan kriteria nama penghargaan yang tepat untuk disematkan. Ada beberapa masukan yang kami terima untuk nama penghargaan tersebut di antaranya Kritikus terbaik, Buzzer terbaik, Advocatus Diaboli terbaik, bahkan ada masukan yang lucu yaitu Nyinyirer terbaik.”ungkapnya

“Tanpa kritik dari masyarakat maka kami Pemerintah Desa dapat terlena. Mereka menghabiskan waktu dan pikirannya untuk turut serta membangun Desa Jonggol tanpa dibayar sepeserpun dengan berkontribusi memberikan kritik. Pemerintah Desa Jonggol harus membuka diri untuk dikritik bahkan dihujat demi akselerasi/percepatan pembangunan.” ujar Yofi

Ditempat terpisah, saat awak media mencoba berbincang dengan salah seorang masyarakat berinisial E, menilisik tentang latar belakang Kepala Desa Jonggol, kami mendapatkan informasi bahwasanya beliau adalah salah satu warga Jonggol yang lama berkiprah di Kedutaan Besar Republik Indonesia di Luar Negeri selama bertahun-tahun.” Ujar warga berinisial E tersebut.

E juga membeberkan tentang sepak terjang orang nomer satu di Desa Jonggol ini, Selama 12 tahun di KBRI Swedia dan 3 tahun di KBRI Jepang tentunya Yofi sangat mumpuni dalam hal komunikasi, protokoler, hirarki, organisasi, managemen, keuangan serta leadership, jadi tidak heran kalo Kepala Desa Jonggol ini memiliki banyak pengalaman yang benar-benar menjadikan Desa Jonggol jauh lebih maju dari sebelumnya, karena bukan hanya di tingkat nasional namun pengalaman beliau juga di tingkat internasional seperti Eropa dan Jepang”,lanjutnya.

“Perantau yang turun gunung ke Desa Jonggol ini benar-benar ingin melakukan perubahan di Desa Jonggol, waktu pencalonannya beliau mendapatkan kemenangan mutlak dari 5 kontestan Calon Kepala Desa dengan memperoleh hampir separuh total suara yaitu 4.018 suara dari total 9.000 lebih suara yang sah di pilkades yang dilaluinya.” Ujar E kepada awak media

Kepala Desa yang berlatar belakang pendidikan S1 Ekonomi ini, baru saja menyelesaikan pendidikan beasiswa di Sekolah Pemerintah Desa di IPB Bogor tahun 2022 silam dan langsung melanjutkan jenjang Pendidikan S2 di Menara Siswa hingga lulus di tahun 2023 ini. Bagi Yofi investasi isi kepala sangat penting tidak mengenal batasan usia agar tidak menjadi tong kosong yang nyaring bunyinya.
Konon, beliau disebut juga keturunan Padjadjaran, maka tidak heran jika sang Kakek pun menjadi Kepala Desa di wilayah Kecamatan Jonggol yang dikenal dengan Lurah Kartobi. Jiwa patriotisme sangat Nampak dari uraian Visi Desa Jonggol yaitu Menjadikan Desa Jonggol Bersih Maju Modern Mandiri Berakhlak dan Berbudaya dalam Persatuan.

Dalam penampilannya, Yofi terlihat humble dan supel namun tegas dalam dalam bersikap dan cepat dalam mengambil keputusan. Kesederhanaan penampilan yang beliau bawakan tidak akan mengira jika beliau adalah keluarga pengusaha di mana keluarganya memiliki Perusahaan yang saat ini memiliki 2 buah SPBU Pertashop Pertamina di Jonggol dan Cariu. Usaha lain di bidang jasa keuangan dan property lainnya pun dijalani keluarga besar sang Kades.

Saat awak media menanyakan harta kekayaan atau jumlah aset sang kades, beliau menjawab dirinya orang biasa dan bukan orang kaya seperti yang orang kira, kalo mau lihat orang kaya lihat saja Bob Sadino seperti apa penampilannya, beda kok orang kaya dengan orang kaya wanna be.”ungkap Yofi sambil tersenyum.

Lanjutnya mengakhiri pembicaraan Yofi mengatakan nanti lihat di LHKPN berapa tabungan saya selama 15 tahun di luar negeri dengan gaji dollar dan hasil usahanya, karena nanti ke depannya semua Kepala Desa harus melaporkan setiap tahun kekayaanya kepada Negara saat menjabat. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *